Sisi Gelap Pemanfaatan AI di Ruang Maya

Digitalnote  
Pixabay/Viarami
Pixabay/Viarami

Melalui teknologi, ada berbagai informasi yang kini bisa lebih mudah disebarluaskan. Tak terkecuali, paham radikalisme. Oleh karena itu, dibutuhkan kecakapan digital dalam hal mengolah informasi yang diterima di internet agar tidak mudah terpengaruh paham ekstrem atau kabar bohong.

Dalam webinar “Ayo Cegah Radikalisme dengan Pemahaman Literasi Digital”, Jumat (16/9), di Makassar, Sulawesi Selatan, Koordinator Program Sejiwa-Google Andika Zakiy menjelaskan, mengutip data dari Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), pada 2019, jumlah masyarakat Indonesia yang terpapar radikalisme diperkirakan sebanyak 38,4 persen.

Namun, di 2020 sampai 2021 angkanya turun menjadi 12,2 persen atau sekitar 33 juta orang. Radikalisme, jelasnya, dipahami sebagai paham atau aliran yang menginginkan perubahan atau pembaharuan sosial politik dengan cara ekstrem atau kekerasan.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Pengaruh radikalisme bisa menyebar melalui media sosial yang kita gunakan atau lewat aplikasi pesan instan di gawai kita, seperti WhatsApp, Telegram, atau Line. Berdasarkan algoritma artificial intelligence internet, akun-akun media sosial yang akan muncul di linimasa media sosial kita adalah berdasar dengan apa yang sering kita cari atau baca di internet,” ujar Andika.

Melalui algoritma AI juga, akan muncul akun-akun yang sepaham, sehingga pengguna makin kenyang oleh satu sudut pandang saja. Tanpa, ada perspektif berbeda atau lebih luas.

Oleh karena itu, Andika melanjutkan, kita harus cermat saat menerima informasi. "Apakah informasi itu benar? Apa yang mereka, selaku penyebar informasi, inginkan dari saya? Hal-hal semacam itu patut diwaspadai termasuk memverifikasi keaslian dan kebenaran informasi tersebut guna mencegah terjadinya penyebaran hoaks,” ucapnya.

Mengenal Indonesia

Senada, dosen Komunikasi dan Penyiaran Islam IAIN Bone A Nur Aisyah Rusnali mengingatkan, dunia digital juga dimanfaatkan oleh kelompok garis keras untuk menyebarkan paham mereka. Mereka tidak lagi menggunakan metode pertemuan langsung secara fisik, melainkan lewat jaringan daring.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Technology believer.. tech-society observer.. recovering digital addict

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image